Haji Sabih Goenadjaya Dikoesoemah

YAYASAN HAJI SABIH GOENADJAYA DIKOESOEMAH
 
IndeksIndeks  CalendarCalendar  FAQFAQ  PencarianPencarian  AnggotaAnggota  GroupGroup  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 PROGRAM KEMITRAAN BIDANG KEHUTANAN

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Humas
Admin


Jumlah posting : 279
Join date : 19.08.11

PostSubyek: PROGRAM KEMITRAAN BIDANG KEHUTANAN   Sun Mar 04, 2012 4:17 pm

PROGRAM KEMITRAAN BIDANG KEHUTANAN


I. Tujuan
Tujuan program kemitraan Kehutanan YHSGD adalah untuk menciptakan dan/atau meningkatkan kapasitas masyarakat miskin dan unit usaha kecil yang berada di dalam ataupun diluar kawasan hutan yang kehidupannya bergantung pada hutan dan lahan , baik secara individu maupun berkelompok, dalam memecahkan berbagai persoalan terkait pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari dan peningkatan taraf hidup yang layak.

II. Masyarakat Sasaran
Masyarakat sasaran pembinaan di bidang kemitraan kehutanan adalah masyarakat miskin dan unit usaha kecil yang ada di dalam dan di luar kawasan hutan yang kehidupannya bergantung pada hutan dan lahan.

III. Sasaran Kegiatan
1. Usaha Hutan Rakyat (UHR)
a. Istilah dan definisi
 Usaha hutan rakyat : Kegiatan yang dilaksanakan secara sadar, terencana, dan berkelanjutan untuk membuat hutan rakyat serta memasarkan hasilnya untuk sebesar-besar manfaat bagi KB-YHSGD.
 Hutan rakyat : Hutan yang tumbuh di lahan yg dibebani hak milik maupun hak lainnya di luar kawasan hutan dengan ketentuan luas minimum 0,25 ha, penutupan tajuk tanaman kayu-kayuan dan tanaman lainnya lebih dari 50%.

b. Sasaran pembinaan
 Lokasi dan masyarakat sasaran fasilitasi UHR ditetapkan melalui proses identifikasi potensi wilayah binaan sebagaimana diatur dengan Petunjuk Teknis Identifikasi Potensi Wilayah Binaan YHSGD.
 Fasilitasi UHR dilaksanakan di luar kawasan hutan, baik di wilayah-wilayah yang sudah berkembang maupun di wilayah potensial. Pembinaan di wilayah yang sudah berkembang bertujuan untuk menguatkan posisi tawar KB-YHSGD terhadap pasar, sedangkan pembinaan di wilayah potensial bertujuan untuk mengembangkan UHR sebagai sumber daya ekonomi baru.
 Fasilitasi UHR dilaksanakan di wilayah yang memungkinkan pemasaran hasil kayu.
 Fasilitasi UHR di wilayah yang potensi pasarnya terbatas diarahkan kepada tujuan pengamanan tata air dan tanah yang sekaligus berfungsi sebagai “tabungan” dan penyediaan hasil hutan bukan kayu (buah, bunga, getah, dll).

2. Usaha Hasil Hutan Bukan Kayu (UHHBK)
a. Istilah dan definisi
 HHBK adalah hasil hutan hayati baik nabati maupun hewani beserta produk turunannya yang berasal dari hutan kecuali kayu. Daftar komoditas HHBK yang menjadi urusan Kementerian Kehutanan
 Kegiatan yang dilaksanakan secara sadar, terencana, & berkelanjutan untuk membudidayakan – atau mengumpulkan - HHBK serta memasarkan hasilnya untuk sebesar-besar manfaat bagi rakyat.

b. Sasaran pembinan
 Masyarakat sasaran pembinaan adalah kaum dhuafa pelaku UHBK atau yang berminat untuk menjadi pelaku UHHBK.
 Lokasi dan masyarakat sasaran pembinaan UHHBK ditetapkan melalui proses identifikasi potensi wilayah binaan
 Hasil identifikasi harus dapat menjelaskan potensi dan peluang pasar untuk menentukan jenis usaha yang akan dilaksanakan, yaitu (1) Usaha HHBK nabati, baik secara murni maupun sebagai bagian dari sistem hutan rakyat; dan (2) Usaha HHBK hewani.
 Pembinaan UHHBK dilaksanakan di wilayah yang memungkinkan pemasaran hasil UHHBK. Untuk maksud tersebut, identifikasi potensi wilayah binaan harus sudah dapat mengetahui potensi pasar hasil UHHBK serta rantai pemasarannya.

IV. Jenis Pembinaan
1. Bantuan langsung bagi kelompok binaan yang bermaksud memulai/mendirikan usaha baru.
2. Bantuan penguatan untuk pengembangan usaha bagi yang masih memilki berbagai kendala pengembangan.
3. Bantuan pengembangan jaringan usaha, khususnya guna meningkatkan kapasitas pemasaran dan distribusi produk.
4. Bantuan inovasi teknologi bagi kelompok binaan, berupa kegiatan pelatihan,
5. Pengembangan unit pendukung usaha baik di sistem hulu, tengah, maupun hilir sehingga tercipta keamanan/kepastian/keberlanjutan usaha KB-YHSGD. Unit pendukung tersebut dapat berupa: gabungan kelompok binaan, koperasi, unit pengumpul/penampung produk,
6. Pembentukan kader pembinaan.

V. Lingkup Pengembangan Kemitraan
1. Hulu
a. Pengadaan lahan
b. Pengadaan sarana produksi:
 Benih/bibit
 Pengadaan pupuk
 Pestisida
c. Pengadaan alsintan

2. Tengah
a. Usaha hutan rakyat
b. Usaha hasil hutan bukan kayu

3. Hilir
a. Industri pengolahan hasil pasca panen
b. Pemasaran hasil


Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://hsgd.forumid.net
 
PROGRAM KEMITRAAN BIDANG KEHUTANAN
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Haji Sabih Goenadjaya Dikoesoemah :: Mengenai Kemitraan :: Program Kemitraan-
Navigasi: